Tugu MONAS akan Dimandikan Lagi

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan 'memandikan' Tugu Monumen Nasional (Monas) setelah 19 tahun tidak dibersihkan. Ikon Jakarta itu akan dicuci dengan sistem semprot oleh perusahaan Jerman bernama Karcher, yang bergerak di bidang jasa pembersihan bangunan bersejarah. Jasa tersebut diberikan gratis sebagai bagian corporate social responsibility (CSR) perusahaan itu.

Asisten Sekretaris Daerah DKI Jakarta bidang Kesejahteraan Masyarakat, Mara Oloan Siregar, mengatakan sebagai salah satu ikon ibu kota Jakarta, Pemprov DKI bertanggungjawab untuk menjaga kondisi Monas agar terhindar dari kerusakan dan kesan tak terawat.

"Badan Tugu Monas sudah kotor, dan kita ingin membersihkannya. Kebetulan ada perusahaan dari Jerman yang menawarkan untuk membersihkan badan tugu itu. Mereka akan mendatangkan timnya untuk melihat kondisi Monas, sehingga bisa menentukan teknis pembersihan yang aman,” kata Mara Oloan di Balai Kota DKI, Jakarta, Kamis, 18 Agustus 2011.

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Monas, Rini Hariyani, mengatakan, pertama kali Tugu Monas dibersihkan pada 1992 oleh Karcher. Sejak itu, tidak pernah dibersihkan lagi.

"Tugu Monas sudah kotor. Banyak debu yang menempel. Kemudian ada tawaran dari Karcher, ingin membersihkan tugu Monas kembali di usianya yang akan memasuki 50 tahun di 2011,” kata dia.

Sebelum pembersihan dan pencucian tugu Monas dilakukan, rencananya pada 25 Oktober mendatang, akan datang tim Karcher untuk melakukan studi kajian terhadap kondisi daya dukung Monas.

Studi kajian tersebut akan dijadikan dasar teknis pembersihan dan pencucian Monas. Hasil studi kajian akan dilaporkan kepada Gubernur DKI Jakarta pada Oktober.

Pembersihan dan pencucian badan tugu Monas akan dimulai pada awal Desember dan akan memakan waktu selama dua pekan. Selama pencucian, Monas diupayakan untuk tetap dibuka untuk umum.

Tidak ada biaya yang dikeluarkan. Seluruh biaya pembersihan ditanggung Karcher. Sedangkan untuk perawatan harian, Monas secara keseluruhan, Monas mendapatkan anggaran dari APBD DKI 2011 sebesar Rp1,55 miliar.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) DKI Jakarta, Arie Budhiman, menegaskan pencucian badan tugu Monas setinggi 98 meter ini dilakukan untuk menjaga keindahan dan kondisi bangunan bersejarah tersebut.

"Monas harus terlihat bersih, rapi dan terawat. Karena banyak tamu-tamu negara mengunjungi Monas untuk mengetahui sejarah Jakarta dan Indonesia," ungkapnya.



source: VIVAnews



Baca juga: